Lanjut ke konten

Kalaulah Bukan Karena Allah Menutupi Aib-Aib Kita

Mei 2, 2010

Sebuah kisah, yang mungkin bisa menjadi jawaban bagi sahabat yang sedang bertanya-tanya : “mengapa doaku tidak juga dikabulkan?” Dan untuk hati-hati yang disusupi kesombongan. Naudzubillahi min dzalik..

——————

Pada zaman Nabi Musa ‘alaihis salam, bani Israel ditimpa musim kemarau yang berkepanjangan. Mereka pun berkumpul mendatangi Nabi mereka. Mereka berkata, “Ya Kaliimallah, berdoalah kepada Rabbmu agar Dia menurunkan hujan kepada kami.” Maka berangkatlah Musa ‘alaihis salam bersama kaumnya menuju padang pasir yang luas. Waktu itu mereka berjumlah lebih dari 70 ribu orang. Mulailah mereka berdoa dengan keadaan yang lusuh dan kumuh penuh debu, haus dan lapar.

Nabi Musa berdoa, “Ilaahi! Asqinaa ghaitsak…. Wansyur ‘alaina rahmatak… warhamnaa bil athfaal ar rudhdha’… wal bahaaim ar rutta’… wal masyaayikh ar rukka’…..”

Setelah itu langit tetap saja terang benderang. Matahari pun bersinar makin kemilau. (Maksudnya segumpal awan pun tak jua muncul).

Kemudian Nabi Musa berdoa lagi, “Ilaahi … asqinaa….”

Allah pun berfirman kepada Musa,

“Bagaimana Aku akan menurunkan hujan kepada kalian sedangkan di antara kalian ada seorang hamba yang bermaksiat sejak 40 tahun yang lalu. Umumkanlah di hadapan manusia agar dia berdiri di hadapan kalian semua. Karena dialah, Aku tidak menurunkan hujan untuk kalian…”

Maka Musa pun berteriak di tengah-tengah kaumnya, “Wahai hamba yang bermaksiat kepada Allah sejak 40 tahun, keluarlah ke hadapan kami! Karena engkaulah hujan tak kunjung turun.”

Seorang laki-laki melirik ke kanan dan kiri. Maka tak seorang pun yang keluar di hadapan manusia. Saat itu pula ia sadar kalau dirinyalah yang dimaksud.

Ia berkata dalam hatinya, “Kalau aku keluar ke hadapan manusia, maka akan terbuka rahasiaku. Kalau aku tidak berterus terang, maka hujan pun tak akan turun.”

Maka hatinya pun gundah gulana. Air matanya pun menetes. Menyesali perbuatan maksiatnya. Sambil berkata lirih,

“Ya Allah… Aku telah bermaksiat kepadamu selama 40 tahun. Selama itu pula Engkau menutupi ‘aibku. Sungguh sekarang aku bertaubat kepada Mu, maka terimalah taubatku…”

Tak lama setelah pengakuan taubatnya tersebut, maka awan-awan tebal pun bermunculan. Semakin lama semakin tebal menghitam. Dan akhirnya turunlah hujan.

Musa pun keheranan, “Ya Allah, Engkau telah turunkan hujan kepada kami, namun tak seorang pun yang keluar di hadapan manusia.” Allah berfirman, “Aku menurunkan hujan kepada kalian oleh sebab hamba yang karenanya hujan tak kunjung turun.”

Musa berkata, “Ya Allah… Tunjukkan padaku hamba yang taat itu.”

Allah berfirman,

“Ya Musa, Aku tidak membuka ‘aibnya padahal ia bermaksiat kepada-Ku, apakah Aku membuka ‘aibnya sedangkan ia taat kepada-Ku?!”

——————

Sahabat, adakah maksiat yang masih kita lakukan hingga kini? Yang kita lakukan dan kita sadari itu salah? Astaghfirullah..

Lalu adakah rasa sombong di hati ini? Masih pantaskah kita untuk merasa sombong? Padahal jika saja Allah tidak menutupi aib-aib kita, entah apakah masih ada manusia yang mau mendekati kita.

Dan jangan sampai kita berputus asa dari rahmat Allah! Sungguh pintu maaf-Nya terbuka lebar, bagi mereka yang bertaubat dengan sesungguh-sungguhnya taubat. Taubatan nasuha… Jangan tunda taubat! Jangan menunggu hingga matahari terbit esok hari! Karena mungkin saja tidak ada esok untuk kita. Mungkin saja…

Ya Allah.. Yaa Ghafur.. Yaa Muiz.. Yaa Mudzil..

Al-Ghafur : Maha Pengampun
Al-Muizz : Maha Memuliakan
Al-Mudzill : Maha Menghinakan

——————

(Kisah ini dikutip dari buku berjudul “Fii Bathni al-Huut” oleh Syaikh DR. Muhammad Al ‘Ariifi, hal. 42)
Penulis: Abu Yazid T. Muhammad Nurdin (dengan pengubahan seperlunya)
Sumber : http://muslim.or.id/akhlaq-dan-nasehat/allah-menutup-aib-kita.html

——————

About these ads
5 Komentar leave one →
  1. virs permalink
    Mei 2, 2010 14:58

    likes this.. d(. .)b

  2. Mei 3, 2010 06:09

    ya Allah….
    hampir lumpuh aku karena malu…
    berkali terseok memohon ampun, bertubi juga melakukan kesalahan.
    ampuni kami, ya Allah.. ampuni. allahumma aamiin

  3. Mei 4, 2010 05:49

    hhhmmm… apa mungkin karna itu juga hujan rahmat tidak juga kunjung di negeri ini?

    Nice post mba.. :D

  4. Mei 5, 2010 08:46

    iya juga ya

  5. Mei 27, 2010 19:29

    Subhanallah…
    Seharusnya kita malu…
    Semoga Allah mengampuni dosa2 kita semua….

    like this, nice posting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 242 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: